Apa Dosanya Ibu yang Melahirkan secara C-Section ??

WhatsApp Image 2017-06-05 at 14.39.07

“Belum bisa di bilang wanita / Ibu seutuhnya sih yaa kalo belum bisa melahirkan secara normal.”

What the …??? %%$$##@!$^&&*((&^^*()+

Enak banget yak yang ngomong begitu,, terus yg melahirkan anak secara C-Section cuma setengah wanita / ibu gitu??

Bisakah anda bayangkan berada di dalam ruang operasi sendiri tanpa didampingi siapapun yang kita kenal? Merasakan suntikan berkali-kali di tulang punggung?? Jalan dibantu di bopong saat mau ke kamar mandi,, mempunyai “kenang-kenangan” di perut untuk seumur hidup,, sudah 2 tahun berlalu tapi masih merasakan nyeri di jahitan perut??

Sedangkan yang melahirkan secara normal,, suami selalu disisinya sampai bayinya lahir,, langsung bisa jalan pasca melahirkan,, langsung bisa menyusui dengan santai sedangkan kami yang melahirkan untuk tertawa saja sampai menangis karena menahan rasa sakit,, atau batuk dan bersin pun harus ditahan daripada menangis menahan rasa sakit.

Come on,, Stop lah mengintimidasi atau menganggap remeh wanita yang melahirkan secara Caesar,, Please,, Please….

Saya bukan tidak berusaha untuk melahirkan secara normal,, semua sudah saya coba mulai dari Urut Perut ke Paraji,, ke Bidan bahkan saya sempat di Induksi tapi tidak ada rasa mulas sama sekali,, padahal sejak awal kehamilan saya menginginkan lahir secara normal,, ( Cerita Melahirkanku bisa dibaca disini –> https://melodyolala.wordpress.com/2015/11/07/perjuanganku-agar-melahirkan-secara-normal/ ) .

Lalu kenapa melahirkan secara C-Section ? Karena posisi kepala anak saya dengak dan ada sedikit lilitan jadi tidak bisa melahirkan secara normal. Itu bukanlah pilihan saya,, itu bukan kemauan saya,, apa saya bisa memilih bayi didalam perut saya ini bagaimana posisinya?? Pikirkanlah!!

 

Iklan

TIPS DAN TRIK NONTON BIOSKOP BAWA ANAK

Hoooaaahhhh Pecah Telor,, iyeess pecah telor!!! Setelah 20 Bulan gak nonton movie di Bioskop akhirnya kemaren saya nonton bioskop lagi,, Yippii Yippi yeeeaayyy….

Jadi gini ceritanya, pasca melahirkan alias 20 bulan saya gak pernah nonton bioskop lagi,, karena saya sama si Hubs tuh hoby banget nonton bioskop dan aseeliii kangen tapi sabar-sabarin banget sih. Berapa movie kelewat terus alhasil si Hubs yang baik hati selalu download-in movie dan akhirnya kita nonton di rumah aja deh pas lagi libur. Punya suami juga sayangnya minta ampun sama istrinya,, ketika istrinya gak bisa nonton dia juga gak nonton bioskop selama saya juga,, aahhh hug hug…

Sebenernya kalo mau egois mah nonton tinggal jalan aja tapi rasanya rugi banget kalo ninggalin anak tapi Cuma buat hal-hal nyenengin diri sendiri doank mah ditambah pula masa iya mau nitipin anak ke neneknya gegara emaknya mau nyenengin diri sendiri,, masih belum bisa… Kenapa gak di ajak aja anaknya nonton??? Haayyaahh belom bisa setega itu masih bayi udah denger suara keras gitu,, kita aja yg udah dewasa masih suka kaget kalo nonton bioskop,, even kuping anaknya di tutupin,, aakk belom bisa belom berani si Hubs juga gak mau.

Awalnya mau nyobain Cinemax Junior dulu yaa kan yg di Maxxbox Karawaci udah ada tuh planningnya tapi gak jalan-jalan gegara belom dapet waktu yang pas,, nah pas kemaren ada waktu hari biasa dadakan dan buru-buru jadilah saya dan hubs memutuskan nonton Fast and Furious 8 di BSD Plaza,, Movie adanya jam 15.15 WIB janjian sama si Hubs jam 13.00 WIB buru-burulah kita yaaa kan,, awalnya sih mau nyobain aja dulu gimana bisa bawa anakku apa gak,, nekad yaaa kan nyoba lah Alhamdulillah kan dia usianya juga udah 20 bulan,, Bismillah berdoa,, hihihiii….

Nyampe Bioskop pas banget pas jamnya,, si hubs beli tiket sambal gendong Babang anak kami,, aku pun ke toilet dulu. Karena dadakan dan buru-buru gak ada persiapan apa-apa buat Babang,, Cuma bawa perlengkapan biasa aja kaya pampers,, tissue basah,, makan sorenya dan minyak telonnya.

Nah pas lagi di toilet untung kepikiran ngambil tissue yang banyak buat nutupin kuping si Babang,, hehehhee… Memang kan anakku kalo keluar selalu di pakein topi gimana pun juga masih kecil kan takut angin juga,, nah pas masuk bioskop worry juga takut si Babang nangis,, taunya dia excited gitu,, say woow terus,, hahahha lucu,, pas duduk langsung deh saya pasangin tissue tebel di gulung-gulung tutupin di kupingnya baru deh pasang topi kupluknya,, paling gak yaa jaga-jaga lah yaaa,, dan pas banget si Hubs sengaja nyari bangku yg di pojok biar kalo anaknya rusuh ada persiapan. Oiya kita juga sengaja beli makanan pop corn,, minuman dan roti buat di dalem,, luamayan biar si bos kecil ngeganyem dan gak ngoceh,, hehehe,, bener aja kan filmnya mulai dia anteng ngeganyem popcorn,, hehehe…

Pas mulai dia serius banget nonton,, memang anakku ini suka nonton juga mungkin bawaan pas hamil kali yaaa tiap minggu di ajak nonton mulu sama amam dan apapnya,, hihhiii… Ehh pas ada adegan ngagetin doi kaget sampe pengen mewek tapi Alhamdulillah gak sampe nangis sih udah diem nonton lagi ehh mulai gak mau diem kayanya dia ngantuk alhasil nenen dulu yaaa kan ehh dia ketiduran,, hhiihii lucu orang berisik dia bisa tidur,, akhirnya tidur di pelukanku yaaa kan,, eehh berhubung emaknya sambal nahan pipis dan pegel aku tidurin lah dua di bangku sebelah aku suruh suami geser ke bangku sebelahnya lagi yang kosong,, aku tidurin kakinya ke atas biar gak pegel dan dia tidur deh sampe filmnya abis,, itu juga di bangunin,, hehhehe…
Jadi pengalaman pertama nonton pasca 20 bulan gak nonton lagi itu seneng,, tapi sedikit rasa bersalah juga sih karena kasian si bos kecil bobonya sempit gitu di bangku biasa,, oiya jangan judge kita pelit yaaa gak mau beli yg premiere,, cuma saya pengen nyoba dulu gimana nih kalo si anak gak suka kan di tengah movie kita bisa keluar yaaa kan jadi gak rugi banget kalo akhirnya ditengah film kita keluar.

Sedikit tips dan trik menurut pengalaman pribadi saya saat nonton movie bawa anak :

  1. Persiapkan segala peralatan anak,, pampers dll yaaa;
  2. Sediakan cemilan untuk anak agar anak agak anteng;
  3. Yang sudah berhenti ASI jangan lupa bawa susu pastinya yaaa;
  4. Siapkan penutup kuping,, seperti topi kupluk atau penutup kuping khusus;
  5. Lebih baik ajak anak nonton di Bioskop Premiere,, kalo si anak ngantuk bisa tidur dengan enak;
  6. Jangan paksakan anak terus menonton ketika anak menangis,, lebih baik keluar;
  7. Cari hari biasa untuk menonton,, agar terhindar dari situasi dan keadaan yang ramai,, karena kalo anak nangis kita akan malu juga;
  8. Nonton di tengah memang pas,, tapi lebih baik jika nonton di pojok biar ada space kalau kalau si anak mulai aktif;
  9. Ketika membeli tiket carilah bangku yang sebelahnya tidak ada orang,, jadi ketika film mulai dia bisa geser duduk supaya leluasa duduk,, atau beli tiket 3 sekalian;
  10. Terakhir yang saya lakukan sepanjang menonton bersama anak adalah menggenggam tangan anakku agar dia merasa tenang.

Polycystic Ovary Syndrome (PCOS)

Bismillahirrahmanirrahim,, semoga tulisan ini bisa jadi hal yang bermanfaat bagi semua.

Yaaapp PCOS, Polycystic Ovary Syndrome atau Sindrom Ovarium Polikistik gak pernah denger sama sekali tentang penyakit ini sebelumnya,, maka dari itu sebelum lanjut ke tulisannya mari kita cari tahu apa itu PCOS,, PCOS adalah  (Polycystic Ovary Syndrome) atau sindrom ovarium polikistik merupakan kondisi terganggunya fungsi ovarium pada wanita yang berada di usia subur. Kondisi ini menyebabkan hormon wanita yang menderita PCOS menjadi tidak seimbang karena hal-hal yang tidak diketahui,, lengkapnya bisa dilihat disini yaaa –>  (Pengertian PCOS).

Okeeh kenapa aku nulis ini? karena PCOS sempat terjadi padaku dan itu sempat membuatku terpuruk sampai aku hancur,, sedih,, marah,, tidak karuan rasanya,, nangis berhari-hari dan itu sempat membuatku stres parah.

Aku adalah wanita yang masa menstruasinya normal,, setiap bulan sudah pasti datang bulan,, tidak pernah sakit yang parah banget kalo lagi menstruasi,, semua normal sampai aku melahirkan dan anakku berusia 1 tahun yaitu pada suatu bulan aku tidak mengalami masa menstruasi,, it means aku sebulan tidak menstruasi,, aku tidak anggap serius mungkin hormonku terganggu,, 2 bulan berlalu menstruasiku pun tidak datang hingga bulan ketiga aku tak kunjung menstruasi juga ku pikir aku hamil,, maka dari itu aku testpack beberapa kali dan ternyata hasilnya selalu negatif. Berarti 3 bulan sudah aku tidak mengalami menstruasi bahkan hamil pun tidak,, aku mulai kepikiran dan suami langsung mengajakku untuk periksa ke dokter spesialis kandungan,, okeelah izin pulang siang dari kantornya suami jemput aku dan kita menuju salah satu rumah sakit swasta di BSD,, karena aku sempat periksa kehamilan dulu dengan dokter ini dan aku cocok dengan dokter ini maka kita balik lagi ke dokter ini.

Di rumah sakit biasa,, timbang dan tensi dulu,, tensiku normal dan berat badanku 90 KG,, Yaapp 90 KG,, Big Wow aseli ini berat terberatku maksimal,, dan itu bukan hal yg membanggakan tapi mengerikan,, sangat mengerikan.

Didalem aku ceritakan semua dan Dokter bertanya padaku,, naik berapa berat badanku pasca hamil dan melahirkan,, lalu ku bilang banyak bu dokter,, saat hamil aku memang sempat naik sampai 20 kg,, yaaa 20 kg dari 70 kg sampai terakhir itu 90 kg setelah melahirkan sempat 84 kg dan setelah itu balik lagi ke 90 kg.

Setelah di wawancara bu Dokter lalu aku di USG Transvaginal ( Gak usah dijelasin lagi ya,, aku sempet nulis tentang USG Transvaginal ) dan Dokter bilang bahwa aku terkena PCOS yaaapp PCOS seperti penjelasan di atas.

Dokter pun menjelaskan apa itu PCOS,, apakah berbahaya dan lain lain aku hanya melongo akhirnya setelah mendengar penjelasan dari dokter,, saking speachless-nya aku sampe nanya ulang bahaya atau tidak PCOS itu dan aku pun mengartikan PCOS itu bahaya,, sunggu bahaya buat kita wanita. Kenapa aku bilang begitu?? Karena Dokter menjelaskan padaku kita bisa kena Diabetes,, Hormon kita ngacak dan lebih parahnya sulit punya anak,, iyaaa sulit punya anak!.

Melongo,, nahan tangis cuma bisa nunduk,, suami langsung ngelus kepalaku dan itu semua rasanya gak karuan,, di kasir pun aku menangis sudah tak tertahan lagi. Hal yang paling kutakutkan adalah sulit memiliki anak,, itu mungkin bukan bagiku saja,, tapi bagi semua wanita rasanya seperti apa Ya Allah??

Pada saat di dalam kami memang membawa anak kami,, jadi Dokter bertanya apakah anak kami masih ASI atau sudah lepas?? Dan aku bilang masih ASI. Dan Dokter mulai menjelaskan padaku cara pengobatannya dan Dokter bilang ini seperti berobat jalan selama 6 bulan harus konsisten,, jadi pengobatan ini harus berjalan selama 6 bulan yang pasti aku harus diet dan ngurangin berat badan dan yang lebih sulit ku terima adalah aku disarankan oleh Dokter untuk KB yang artinya itu akan menghambat ASI-ku dan aku belum rela akan hal itu,, walaupun anakku sudah 1 tahunan ketika itu,, aku belum bisa saja rasanya melepas anakku untuk menyusu lain dari ASI ku,, belum lagi yang katanya KB itu banyak efek sampingnya,, entaahlah aku tidak berani saja karena memang aku dan suami tidak KB pasca melahirkan,, jadi yaaa KB alami saja.

Okeh setelah Dokter menjelaskan cara pengobatan dan obatnya,, intinya adalah aku harus diet dan mengurangi berat badan dan itu adalah bukan hal yg mudah memang.

Setelah keluar dari ruang Dokter Aku terduduk dan menangis hingga sesenggukan,, suami mulai menenangkanku,, aku gak sanggup menahannya,, sedih sekali,, sangat sedih,, mendengar sulit punya anak di tambah pula aku harus melepas anakku dari ASI,, aku benar-benar sedih saat itu. Akhirnya kami menuju Apotek untuk menebus obat,, dan akhirnya aku bilang sama suami untuk tidak menebus obatnya,, aku mau coba diet dulu siapa tau semua bisa normal kembali tanpa aku harus minum obat,, suamiku awalnya tidak yakin tapi iya mengerti aku dan alhasil kita langsung ke kasir dan pulang.

Tidak sampai disitu,, di perjalanan pulang sampai di rumah dan tengah malam aku gak berhenti nangis,, dan suami terus saja memelukku sampai ia tertidur dan aku pun tidak bisa tidur sama sekali. Esoknya aku ceritakan pada mamaku sambil menahan tangis,, dan aku mengatakan harus diet,, dan mamaku menenangkanku.

Aku memang yakin untuk tidak menggunakan KB sebagai pengobatanku,, aku tidak mau ASI ku berhenti karena aku belum rela untuk melepas anakku minum susu sendiri.

Siang hari keesokannya tiba-tiba aku menstruasi,, yaa iyaaa aku datang bulan aku kaget setengah mati padahal aku tidak minum obat apapun sama sekali,, Ya Allah Ya Rabb langsung laporan ke suami,, suami memastikan kepadaku bahwa beneran kah itu menstruasi atau aku pendarahan?? Tapi ternyata hingga sore hari ternyata aku beneran mens kok bukan pendarahan,, Ya Allah Kuasa Allah baru kemarin ke Dokter besoknya langsung mens,, kaya dikasih hadiah sama Allah,, Ya Allah Alhamdulillahirrahmanirrahim. Bukan darimana-mana pasti dari Allah,, luar biasa perasaanku Allahuakbar,, Allah Maha Besar. Mungkin karena niatku untuk memberikan ASI untuk anakku sampai 2 tahun,, tidak ada yg tidak mungkin bagi Allah,, semua terjadi!

Semenjak saat itu aku mulai diet,, 1 bulan aku makan rebus-rebusan saja tidak minyak,, karbo dan gula,, aku hanya makan makanan sehat rebus-rebusan,, Alhamdulillah dalam 1 bulan aku turun 8 Kg,, iyaaah 8 Kg aku juga kaget,, kirain Cuma 2 atau 3 kg ternyata sampe 8 kg itu waaawww,, Alhamdulillah.

2 Bulan sudah aku diet,, mengurangi gula,, minyak dan karbo,, sudah 2 bulan aku tidak makan nasi jadi hanya lauk-lauknya saja yang tidak di goreng,, Bismillah semoga semua dilancarkan dan diberikan kemudahan sama Allah biar bisa balik ke normal berat badannya,, Aamiin… Dan Alhamdulillahnya masa menstruasiku lancar setiap bulan dan sampai saat ini,, Alhamdulillah.

Oiya PCOS ini ternyata gak terjadi sama wanita yg kelebihan berat badan saja ternyata,, aku punya teman badannya bagus langsing tapi dia ternyata kena PCOS juga dan sulit hamil,, dia cerita padaku pasca berobat ke Dokter itu karena dia banyak konsumsi gula,, setiap pagi dia minum kopi macam St*rb*cks dan semacamnya,, dan semenjak itu pula dia mulai mengurangi gula dan makanan sehat Alhamdulillah bisa hamil.

Tulisan ini cuma berbagi pengalaman ajah buat para wanita,, wanita yang sudah menikah ataupun belum,, sesuatu yg berlebihan itu gak baik,, termasuk berat badan,, bisa membawa penyakit yang gak pernah disangka-sangka,, jaga makanan dan jaga berat badan yaaaa,, hehehe…

Sekian dan Terima Kasih,, Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan,, kebahagiaan dan ketentraman dalam menjalani hidup di dunia. Dari sekarang Mari Mulai Hidup Sehat,, Yeeeaayyy!!

Ibu Bekerja VS Ibu Rumah Tangga

Assalamu’alaikum Ya Allah jarang banget nulis inih,, padahal kemaren sempet nulis tapi ketunda dan akhirnya hanya jadi draft sajah,, wkwkwk…

Kali ini pengen cerita mengenai suatu hal mengenai hubungan antara seorang ibu dan anak,, yaaa aku dan anakku,, hehehe….

Aku adalah seorang wanita pekerja kantoran yg juga sambil mengurus anak,, tapi walaupun aku bekerja Alhamdulillah aku masih bisa mengurus anakku sendiri 20 jam dalam sehari yang 4 jamnya sih sama ibuku,, wkwkwk…

Daily,, aku memasak makanan untuk anakku,, menyuapinya,, memandikannya,, menyebokkannya dan menidurinya terlebih dahulu baru aku tinggal anakku bersama neneknya sekitar jam 10 dan aku pun berangkat bekerja hingga nanti jam 12 waktunya makan siang aku bertemu lagi anakku untuk menyuapinya makan dan ajak bermain,, pukul 14.00 aku kembali ke kantor untuk bekerja dan akhirnya pulang kerja pukul 16.00 wib,, thats why aku bekerja tapi aku tak pernah meninggalkan anakku.

Sampai saat ini usia anakku 1.5 mo,, aku pun sering menolak jika di ajak kerjaan yg keluar kantor,, jika makan-makan keluar dari kantor aku lebih sering mengajak anakku ketimbang ia aku tinggal,, sampai pada suatu waktu aku tidak bisa sama sekali meninggalkan kerjaanku yg deadline dan di tunggu bos,, aku duduk di kantor semenjak pukul 07.00 pagi hingga pukul 17.00 aku baru bertemu anakku,, aku benar benar tidak beranjak dari bangku kerja ku hari itu.

Kerjaanku tak fokus,, pusing sendiri,, menahan nangis aahh stress lah pokoknya karena yg kepikiran adalah anakku,, bukan kerjaan.

Hingga waktunya aku pulang,, bertemu anakku dan dia berlari kecil menujuku dan memelukku aaakk betapa hancurnya perasaanku,, betapa merasa sangat bersalahnya diri ini meninggalkan dia seharian sampai aku menangis sesenggukan sembari memeluknya dan meminta maaf pada anakku.

Ditambah rasa bersalah pada ibuku karena sudah menyusahkan dia sepanjang hari untuk mengurus anakku,, aku menangis dan memeluk ibuku,, meminta maaf karena aku sudah sangat merepotkan,, aku tahu ibuku pasti sangat lelah menjaga anakku yg sangat aktif tapi dengan tenangnya dia bilang padaku “Udah jangan nangis,, orang udah biasa juga.”.

Langsung mikir dan berendah hati memuji para ibu yg bekerja yg meninggalkan anaknya setiap pagi dan baru bertemu kembali sore atau malam hari,, aku berucap hebat sekali para ibu bekerja,, hebat,, hebat tiada tara.

Bukan karena pekerjaannya,, tapi pengorbanan rasa meninggalkan sang anak itu yg luar biasa,, belum lagi rasa bersalah karena telah menyusahkan orang tua sendiri untuk mengurus anak kita,, so please please di luaran sana yg menjudge ibu yg bekerja meninggalkan anaknya dan membanding-bandingkan dengan fulltime mother yg 24 jam bersama anaknya itu,, rasanya semua sama mereka itu seorang ibu apapun statusnya,, bekerja atau pun ibu rumah tangga.

Sejujurnya kami para ibu bekerja selalu berangan-angan untuk menjadi seorang ibu yg mengurus anaknya selama 24 jam. Sedangkan sebagian yg ku tahu banyak juga fulltime mother yg ingin kembali bekerja meninggalkan anaknya,, itulah semua itu pilihan,, semua itu sudah ditakdirkan,, bagaimana diri kita menjalaninya tanpa harus menyindir satu sama lain cukup menghargainya saja.

Saling menghargai tanpa saling menyindir,, itu lebih terasa indah. Cukup mensyukuri hidup dan jalani saja InshaAllah semua berkah. Kalian yg menyindir mungkin tidak merasakan hal menjadi lain pihak,, so menjadi Ibu apapun statusnya adalah HEBAT!!

HEINZ FARLEY’S / MILNA / GERBER?

image

Yaeeaaayy Alhamdulillah Wasyukurillah  lulus S1 ASIX alias Asi Ekslusif selama 6 bulan,, waktunya Babang Dira udah bisa makaaan,, aaakk can’t wait….
Okeh,, semua pasti berawal dari bertanya pada mamah,, 6 bulan makan apa?? And then mama said “Farley”. Uuhmm ok belum pernah denger tapi sih katanya semacam biskuit bulet juga kaya makanan bayi lainnya,, apa mungkin karena itu makanan bayi pas umuran gua kali yaaa sekarang gak produksi lagi,, Nnaaahh tring tring mulai lah si Amam ini searching mengenai Farley ternyata masih produksi kok dan ternyata banyak juga mahmud-mahmud yang make Farley buat anaknya,, baca sana baca sini dapet 3 nominasi,, ceilaaahh… Yaitu Farley, Milna atau Gerber.
Okeh,, emang dari awal nurutnya sama orang tua,, pilihan utama adalah HEINZ Farley,, pilihan kedua adalah Milna kalau ternyata itu sih Farley udah gak ada lagi,, and the last yaitu Gerber tapi katanya yang saya baca Gerber ini kebanyakan untuk anak yang alergi makanan,, bok bok bok sedangkan eyke ajah belom tau Babang Dira anakku ini alergi apa enggak yaaa kan secara belom pernah makan.
Naahh menurut Mbah Google si Heinz Farley ini dijualnya di Superindo,, lalu meluncur lah saya dan Hubs beserta Babang Dira ke Superindo dekat kediaman kami yaitu BSD Plaza,, cuuuss namanya emak-emak gaga bisa liat simbol (%) mata langsung melotot,, beli lah jeruk yg harganye cuma 899 ituh,, emang lagi Gong Xi sih,, makannya banyak jeruk di Mall-mall,, bungkuslah yee kan 2 Kg. Husshh kembali ke laptop,, okeh langsung ke rak bagian makanan bayi,, and you know what langsung ada lho itu si Heinz Farley,, okeh pilah-pilih,, baca-baca komposisinya pilihan saya dan Hubs jatuh pada Farley Rasa Jeruk,, why rasa jeruk?? Padahal baru mau makan harusnya yang original,, itu dia justru yg originalnya ini komposisinya ada Susu Bubuknya,, justru saya menghindari yg ada Susu Bubuknya,, karena masih pengen ng-ASI,, kalo biskuit bayi komposisinya ada susu Bubuknya sama ajah si Babang Dira minum sufor donk,, so so so we choosed Heinz Farley Rasa Jeruk yg gak ada susu bubuknya…
Me and Hubs juga beli Milna rasa Original yang tentunya komposisinya tanpa susu bubuk,, kami memilih beli 2 agar Si Babang Dira bisa nyobain dia akan lebih suka yang mana…
Oiya untuk Heinz Farley Rasa Jeruk ini harganya 13ribu-an dan Milna 15ribu-an. Untuk Gerber liat sih tapi gak liat yg buat bayi 6mo,, mungkin di Giant or Carrefour ada maybe…
So thats all the choices,, gak sabar ngasih makan Babang Dira besok,, hehehe… Semoga nafsu makannya Babang Dira besar dan kuat,, biar jadi anak hebat dan pintar,, Hahhaay macam iklan saja…
And bagaimana Babang Dira makan pertama kali,, maybe next article yaaaks,, hihihiii…

Posted from WordPress for Android

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN ASIP MENGGUNAKAN CUPFEEDER

 

 

Seperti tulisan sebelumnya yang sudah kuceritakan,, anakku Alhamdulillah tidak diberikan ASIP menggunakan botol susu,, tapi Cup Feeder alias gelas khusus bayi.
Ini sih berdasarkan pengalaman saja,, hehhehe bukan semata-mata sok tau,, wkwkwk…

KELEBIHAN :
– Membuat anak mandiri dengan mencoba menghisap atau meminum sendiri;
– Tidak kecanduan minum dari botol susu;
– Tidak merubah bentuk rahang (Katanyaaaa giginya maju kalo kebanyakan ngedot,, katanyaaaa…).

KEKURANGAN :
– Harus sabar memberikannya karena agak lama bayi menghabiskannya;
– Harus focus meminuminya karena tidak mungkin ditinggal,, karena diminuminnya sambil di pangku;
– Bayi kurang nafsu,, kalau tidak haus benar jarang mau minum;

– Biasanya berantakan tumpah-tumpah ASIP-nya.

Posted from WordPress for Android